Anemia kehamilan, faktor risiko penting untuk morbiditas janin dan ibu, dianggap sebagai masalah kesehatan global, yang mempengaruhi hampir 50% wanita hamil. Dalam artikel ini, informasi tentang Anemia Pada Ibu Hamil akan dibahas secara menyeluruh. diagnosis dan penatalaksanaan defisiensi besi, cobalamin, dan folat, penyebab Anemia Pada Ibu Hamil yang paling sering.

Tiga kasus klinis dipertimbangkan. Kekurangan zat besi adalah penyebab paling umum. Tes laboratorium mendefinisikan defisiensi besi, pengakuan keterlambatan perkembangan dan kelainan kognitif pada neonatus yang kekurangan zat besi, dan literatur yang membahas kemanjuran dan keamanan zat besi IV pada kehamilan ditinjau.

Algoritme diusulkan untuk membantu dokter mendiagnosis dan mengobati kekurangan zat besi, merekomendasikan zat besi oral pada trimester pertama dan zat besi IV nanti. Asosiasi kekurangan folat dengan cacat tabung saraf dan dampak program fortifikasi dibahas.

Dengan peningkatan obesitas dan tingkat operasi bariatrik, prevalensi defisiensi cobalamin dalam kehamilan meningkat. Cobalamin ibu yang rendah dapat dikaitkan dengan retardasi pertumbuhan janin, resistensi insulin janin, dan adipositas berlebih.

Dampak tinggi dari etiologi gabungan pada keparahan anemia disorot. dan kelebihan adipositas. Pentingnya mengobati defisiensi cobalamin dalam kehamilan dipertimbangkan. Sebuah kasus anemia malaria menekankan hubungan yang kompleks antara kekurangan zat besi, pengobatan zat besi, dan infeksi malaria di daerah endemis.

Bagaimana Pengantar dan epidemiologi Anemia Pada Ibu Hamil?

Anemia kehamilan adalah masalah kesehatan global yang diakui, mempengaruhi hampir setengah dari wanita hamil. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mendefinisikan anemia kehamilan sebagai hemoglobin (Hb) <11 g / dL, atau hematokrit <33%, kapan saja selama kehamilan.

Anemia kehamilan sebagai Hb <11 g / dL, atau hematokrit <33% selama trimester pertama dan ketiga, dan <10,5 g / dL atau hematokrit <32% pada detik trimester. WHO mendefinisikan anemia berat pada semua orang sebagai Hb <7 g / dL dan anemia yang sangat parah sebagai Hb <4 g / dL.

Anemia fisiologis kehamilan mencerminkan perluasan volume plasma 50% relatif terhadap peningkatan massa sel darah merah (RBC) 25%. Secara global, penyebab paling umum untuk anemia kehamilan adalah kekurangan zat besi, yang timbul dari pengalihan ibu-janin besi, sering diperburuk oleh cadangan besi ibu menurun.

Apa Saja Hasil konsekuensi dari Anemia Pada Ibu Hamil?

Anemia adalah faktor risiko penting untuk morbiditas ibu dan janin. Anemia defisiensi besi dikaitkan dengan tingkat kelahiran prematur yang lebih tinggi, berat lahir rendah (BBLR), dan bayi baru lahir usia kehamilan kecil (SGA).

Kekurangan zat besi ibu mempengaruhi konsentrasi zat besi dalam darah tali pusat. Defisiensi besi janin-neonatal menyebabkan berkurangnya memori pendengaran pendengaran pada bayi, yang mencerminkan dampaknya terhadap hippocampus yang sedang berkembang.

Anak-anak yang lahir dari ibu yang kekurangan zat besi menunjukkan gangguan belajar dan ingatan yang mungkin bertahan hingga dewasa. Kekurangan asam folat, terutama pada saat pembuahan, sangat berkorelasi dengan peningkatan defek tabung saraf (NTDs).

Folat RBC ibu yang rendah juga dikaitkan dengan BBLR, dan peningkatan risiko SGA. Status vitamin B12 ibu (cobalamin) memengaruhi pertumbuhan dan perkembangan janin. Cobalamin rendah dikaitkan dengan peningkatan risiko janin pada massa rendah lemak dan adipositas berlebih, peningkatan resistensi insulin, dan gangguan perkembangan saraf.

Risiko Anemia Pada Ibu Hamil meliputi kelelahan, pucat, takikardia, toleransi olahraga yang buruk, dan kinerja kerja yang kurang optimal. Cadangan darah yang berkurang selama persalinan dapat meningkatkan kebutuhan akan transfusi darah, preeklampsia, solusio plasenta, gagal jantung, dan kematian terkait.