Ada banyak alasan di dunia untuk berbelanja online (Shopping  Online). Barang murah ada di sana. Pilihannya membingungkan. Belanja aman. Pengiriman cepat. Bahkan pengembaliannya mudah, dengan e-tailer yang tepat. Berbelanja tidak pernah semudah ini atau lebih mudah bagi konsumen.

Tapi bagaimana dengan orang jahat yang menunggu? Itu terjadi, Pusat Pengaduan Kejahatan Internet sendiri mengatakan kejahatan dunia maya nomor satu tahun sebelumnya, terkait dengan belanja online: tidak membayar atau tidak mengirimkan barang yang dibeli. Survei baru-baru ini bertanya apakah orang pernah mengalami serangan cyber seperti malware, penipuan kartu kredit, atau ransomware 25 persen penuh mengatakan mereka pernah mengalami.

Tetap tenang. Meskipun agak mengkhawatirkan, statistik ini seharusnya tidak membuat Anda kapok untuk melakukan shopping online. Anda hanya perlu menggunakan akal sehat dan mengikuti saran praktis. Berikut adalah pedoman dasar menggunakannya dan Anda dapat berbelanja dengan percaya diri saat Anda memeriksa item pada daftar belanja liburan itu.

Gunakan Situs Web Akrab

Mulai di situs tepercaya. Hasil pencarian dapat dicurangi untuk membuat Anda tersesat, terutama ketika Anda melewati beberapa halaman pertama dari tautan. Jika Anda mengetahui situs tersebut, kemungkinan kecil kemungkinannya adalah penipuan.

Kita semua tahu membawa segalanya di bawah matahari, demikian pula, hampir setiap outlet ritel besar memiliki toko online, dari Target hingga Best Buy hingga Home Depot. Waspadalah terhadap kesalahan ejaan atau situs yang menggunakan domain tingkat atas yang berbeda mereka adalah trik tertua dalam buku ini.

Cari Kunci

Tidak pernah, pernah membeli apa pun secara online menggunakan kartu kredit Anda dari situs yang tidak memiliki enkripsi SSL (lapisan soket aman) diinstal — paling tidak. Anda akan tahu jika situs tersebut memiliki SSL karena URL untuk situs akan dimulai dengan HTTP S bukan hanya HTTP. Ikon gembok yang terkunci () akan muncul, biasanya di sebelah kiri URL di bilah alamat atau bilah status di bawah; itu tergantung pada browser Anda.

HTTPS cukup standar sekarang bahkan di situs non-belanja, cukup bahwa Google Chrome menandai halaman mana pun tanpa S tambahan sebagai “tidak aman.” Jadi situs tanpa itu harus lebih menonjol.

Jangan Overshare

Tidak ada e-tailer belanja online yang memerlukan nomor Jaminan Sosial Anda atau tanggal lahir Anda untuk melakukan bisnis. Namun, jika penjahat mendapatkannya dan nomor kartu kredit Anda, mereka dapat melakukan banyak kerusakan. Semakin banyak scammers tahu, semakin mudah untuk mencuri identitas Anda. Jika memungkinkan, default untuk memberikan data pribadi sesedikit mungkin. Bahkan situs utama pun dilanggar .

Periksa Pernyataan Secara Teratur

Jangan menunggu tagihan Anda datang pada akhir bulan. Online daring selama musim liburan dan lihat laporan elektronik untuk kartu kredit, kartu debit, dan rekening giro Anda. Cari biaya penipuan, bahkan yang berasal dari situs pembayaran.

Ngomong-ngomong, Anda hanya boleh membeli secara online dengan kartu kredit. Jika kartu debit Anda terganggu, scammer memiliki akses langsung ke dana bank Anda. Setiap penjual yang menginginkan jenis pembayaran yang berbeda, seperti uang kawat, adalah bendera merah besar.

Jika Anda melihat sesuatu yang salah, angkat telepon untuk mengatasi masalah ini dengan cepat. Dalam hal kartu kredit, bayar tagihan hanya ketika Anda tahu semua tagihan Anda akurat. Namun, Anda memiliki waktu 30 hari untuk memberi tahu bank atau penerbit kartu masalah; setelah itu, Anda mungkin bertanggung jawab atas tagihan tersebut.